Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example floating
Example floating
Opini

Catatan Maksum Zuhdi : Politik Jungkir Balik

Avatar of Okedaily
×

Catatan Maksum Zuhdi : Politik Jungkir Balik

Sebarkan artikel ini
Catatan Maksum Zuhdi : Politik Jungkir Balik
Anggota Bidang Kaderisasi PMII Kota Malang, Maksum Zuhdi. ©Okedaily.com/ist

OKEDAILY.COM Dalam beberapa tahun terakhir kita digiring dan dibina untuk menjadi manusia munafik dan ganas. Petualangan politik mengantarkan kita pada karakter terburuk dalam makna demokrasi. Istilah kader semi politisi (muda) konon menjadi brand keren untuk diucapkan dalam banyak forum.

“Akulah politisi muda yang memiliki kendali besar dalam setiap kontestasi dan berjalannya organisasi,” kira-kira seperti itu kalimat yang acap kali diucapkan oleh mereka yang merasa si paling-paling di organisasi wkwk, tentunya sembari membusungkan dadanya!.

Kalau menurut idola saya Almarhum Prof Sahetapy, bilamana melihat situasi dan kondisi Indonesia masa kini, sudah ibarat “Rumah Sakit Gila” yang dihuni sebagian orang yang sudah “Gila dan Setengah Gila” (Gila Kekuasaan, Pangkat, dan Jabatan) tidak memiliki moral dan integritas. Yaa rumah sakit gila itu kini adalah rumah kami. Bedanya tidak ada yang setengah gila disini (semua gila).

Integritas organisasi serta moralitas demokrasi dihilangkan. Beberapa kader berkumpul dan berdiskusi menyimpulkan dengan pertanyaan paling sederhana, apa yang sedang terjadi? Kapan jotas-jotos ini berakhir?

Rasanya setiap momentum yang sama masalahnya pun sama, pada intinya angkat senjata lalu perang. Tidak ada kata persaudaraan, lantang terdengar suara “you are my enemy!” hahaa.

Baca Juga :  Kontroversi Data Belanja Iklan Nasional di HPN 2023, Dunia Pers Indonesia Tidak Baik-baik Saja?

Sebenarnya banyak yang ingin bersuara bahkan berteriak, tapi apa daya mereka tidak memiliki kekuatan. Dominasi mereka ada pada keberanian dalam memperjuangkan nilai-nilai, namun seringnya dibenturkan dengan kekuatan besar yang dikendalikan oleh sosok yang tidak terlihat wujud dan keberadaanya.

Dalam istilah kuno disebut “manusia tak berpakaian/telanjang” ia tidak sadar bahwa sosoknya yang tidak terlihat itu justru menancapkan bayang-bayang dikepala banyak orang betapa terhinanya dia memakai pakaian lengkap tapi terbayang seperti telanjang.

Ada banyak sekali ambisi-ambisi gelap yang diatur sedemikian rupa. Terstruktur, massif dan rapi menggunakan kekuatan kekuasaan. Dengan role model seperti ini mengingatkan saya pada jaman sang jendral “The Smiling General” (Pie enak jamanku to?) yang segalanya dikendalikan dengan kekuasaan.

Nah… penting untuk saya sampaikan, kalau dulu mahasiswa berjuang menurunkan rezim “Orde Baru”, hari ini justru ada segelintir dari kita para mahasiswa yang melestarikan budaya “Orde Baru” wkwk, Aneh ngak? Sepertinya inilah bibit-bibit KKN… haha (just a joke). Sementara inikan baru ada istilah Neo Komunis, Neo Kapitalis, dan Neo Liberalis. Saya cetuskan istilah baru yaitu “Neo KKN” haha.

Baca Juga :  Kenaikan Beras di NTT, Pemerintah Harus Cepat Menstabilkan

Munculnya banyak politisi amatiran yang bertingkah dan berlagak seolah paling penting dan berpengaruh sejagat raya seperti dinarasi awal adalah contoh salah satu kader yang pantas diberi sematan diatas politisi yaitu Politikus-kus-kus.

Kalau sudah gerak siapapun lewat. pokoke ngalah-ngalahi Presiden-lah wkwk. Cak-cek HP, telfon sana-sini dengan raut wajah kaku, rata dan serius. Lek Istilah dagelan jowone “macak gawat”. Biasa ae poo lak iso sehh… Mas? Wkwk.

Oke kembali ke-kengawuran pembahasan. Eh kayaknya cukup, sudah panjang ternyata. Gini-gini apapun yang menjadi konflik hari ini adalah serangkaian kemeriahan yang tak berujung. Semua bergerak sesuai ambisi kekuasaan. Kalau kata orang belanda “terlalu banyak minum anggur diakhir tahun” mabuknya ngak ketolongan.

Beberapa kader yang ideal mengharapkan ada yang memiliki moral meskipun dalam jumlah sedikit. Pesta demokrasi akhir tahun semoga menjadi ajang bersalaman dan berpelukan. Walau mustahil tidak ada yang salah dari sekedar memanjatkan.

“Tidak ada istilah konstitusi bagi penguasa, apapun yang tidak sejalan dengan dirinya dan golongannya. Jangankan aturan, Tuhan pun akan mereka tentang!”

“Meskipun kejahatan lari secepat kilat, satu waktu kebenaran pasti akan mengalahkannya,” mengutip kata Almarhum Prof Sahetapy.